BREAKING NEWS$type=ticker$cols=4

Direktorat Binmas Polda Metrojaya mengadakan Focus Group Discussion di Ballroom Hotel Royal Palm Hotel

PATROLI HUKUM.COM, Jakarta | Dirbinmas Polda Metro jaya pada hari Rabu, 2 Desember 2020, pukul  08.00 s.d. 15.00 WIB, menyelenggarakan Progr...

PATROLI HUKUM.COM,

Jakarta | Dirbinmas Polda Metro jaya pada hari Rabu, 2 Desember 2020, pukul  08.00 s.d. 15.00 WIB, menyelenggarakan Program Focus Group Discussion bertempat di Diamond Ballroom Hotel Royal Palm Hotel, Cengkareng, Jakarta Barat, dengan tema Sinergitas Polri bersama Ulama, Tokoh agama dan Pemuda dalam mencegah gerakan Radikalisme melalui penanaman ideologi Pancasila ditengah Pandemi covid-19.

Dalam Kegiatan tsb Ditbinmas Polda Metro Jaya, menghadirkan:

Moderator:Ibu SABENA, S.Ikom., M.Ikom. Narasumber: Kombes Pol Drs. H. Zainuri Anwar, M.Ag (Kabagbin Religi Rowatpers SSDM Polri), ROMO BENI SUSETYO (BPIP), MARIO HUMBERTO, S.Sos., M.H (KASI PENGAMANAN LINGKUNGAN BNPT), sedangkan Audience terdiri dari Da'i Kamtibmas PMJ, Pamong Saka Bhayangkara  Polres Jajaran, Karang Taruna Jakarta Barat dan Satker Penggiat Program FGD.

Dalam kegiatan Focus Group Discussion  dibuka oleh Kasubdit Bintibsos AKBP Drs. M Yani Johana mewakili Dirbinmasg Polda Metro Jaya. 

Kombes Pol Drs. Zainuri Anwar, M.Ag (Kabagbin Religi Rowatpers SSDM Polri) memberi Paparan dengan materi "Pembinaan Penanggulangan Pencegahan Radikalisme dan Intoleransi" dengan pointers  sbb.:

1) Terorisme berkembang berasal dari paham radikalisme yg berkembang pula dari sikap intoleran seseorang atau kelompok 

2) Terorisme dan radikalisme adalah paham yg berkembang yg berasal dari sikap intoleran, sikap tdk suka atau tdk senang, terhadap orang, kelompok, atau agama lain.

3) Doktrin terorisme dlm penganut agama Islam Radikalisme contohnya kaum khilafah,  pengikut Osama bin Laden menganggap orang Islam yg tdk sepaham dengan mereka disebut Thagut, sedangkan orang pemeluk agama lain disebut Kafir. Dan darah Thagut serta kafir halal untuk dibunuh atau dimusnahkan.

Paparan materi dari Romo Beni  Susetyo (BPIP) dengan materi "Revitalisasi Nilai-nilai Pancasila dalam Kehidupan Berbangsa dan Bernegara di Tengah Pandemi Covid-19" dengan pointers sbb.:

1)  Kesadaran akan betapa pentingnya Pancasila perlu diingatkan kembali setelah BP7 yg dijadikan alat politis oleh Orde Baru dibubarkan, ternyata berdampak kpd maraknya paham radikalisme.

2) Pancasila sebagai ideologi kita yg sudah teruji akan kebenarannya dan menjadi perisai bagi bangsa Indonesia. Tak lekang oleh zaman, tak pudar tergerus oleh waktu.

Paparan Materi dari Mario Humberto, S.Sos., M.H (KASI Pengamanan Lingkungan Umum BNPT) dgn pointers sbb :

1) Terorisme ada yg berkembang dari pemahaman sempit terhadap hal2 yang berkaitan dengan giat ekonomi. Bunga bank, kartu kredit, kartu OVO dll. Akhirnya si pelaku terorisme ini tidak dapat mencukupi kebutuhan keluarganya, karena semuanya diharamkan.kemudian terpengaruh oleh paham khilafah. Selanjutnya menjadi teroris.

2) Pemutaran video tentang penderitaan korban terorisme.

3) Pemutaran video pidato Bung Karno. Agar kita jgn terpengaruh budaya asing yg tdk benar, tetapi cintailah kebudayaan Nusantara yg beragam.

Dalam giat kai ini yang menarik dari peserta adalah sbb :

1) Dai Kamtibmas, siap membantu Polri dlm menangkal paham radikalisme dan terorisme dgn melalui dakwah dan ceramah kpd masyakat.

2) Pemuda Karang taruna dan Pramuka Saka Bhayangkara meminta dan mengharapkan peran BNPT Utk melakukan giat pendampingan mengenai bahayanya radikalisme dan terorisme kepada para pemuda dan pelajar.

Kegiatan Selesai dan berjalan dengan aman, tertib dan lancar dengan menerapkan protokol kesehatan dan  physical distancing. (Marlin)

COMMENTS